28 September 2012

BERKAHWINLAH, HINDARI FITNAH


Jika ditanya pandangan sebilangan masyarakat hari ini mengenai 'perkahwinan awal (muda)', pelbagai jawapan serta respons akan kita dapati. Dari jawapan-jawapan yang kita dapati juga kita dapat melihat pemikirannya dikuasai atau telah terdidik dengan sistem Islam ataupun tidak. Ada yang berkata: "Zaman dah berubah!" Kepada mereka ini baiklah dikatakan, kembalilah kepada al-Quran dan as-Sunnah

Zaman hari ini mengajar kita bersandarkan diri kepada tokoh-tokoh pemikir moden yang dilihat sebagai hebat dan disanjung tinggi oleh masyarakat. Hasilnya, kayu ukur yang telah ditetapkan adalah sejauh mana kejayaan seseorang dari sudut material (banyak harta, duit). Inilah yang dikatakan mentaliti yang telah dijajah sekian lama oleh golongan yang mengajak meninggalkan agama. 

 

Kenapa materialistik semata-mata tidak boleh dijadikan ukuran?
Kita melihat dan sering mengeluh melihat ramainya pasangan yang bercerai. Punca utama yang dilihat sebenarnya adalah kerana kurangnya agama. Apabila ia jarang atau kurang mendengar ilmu agama, maka jiwanya gagal dibersihkan serta dibentuk. Ini adalah kerana pembentukan insan yang terbaik adalah melalui didikan agama. 

Suami atau isteri yang benar-benar memahami tanggungjawabnya sebagaimana garis panduan yang telah dibekalkan Al-Quran dan Sunnah, insya Allah akan dapat memandu pasangan tersebut mendapat kejayaan di dalam hubungan rumah tangganya. Saranan-saranan yang lain yang dianjurkan di dalam Al-Quran dan Sunnah seperti mengajak kepada bersabar serta nasihat menasihati turut membantu di dalam menjayakan hubungan tersebut.

Ini sekaligus menafikan dakwaaan sesetengah orang yang beranggapan kahwin muda akan menjadi punca penceraian awal! Bahkan orang yang lebih matang yang telah berkahwin lama akan tetapi jahil tentang agama akan lebih merosakkan institusi kekeluargaannya.
Telah disebut di dalam Al-Quran bahawa Allah SWT berfirman yang bermaksud:

"Dan sesungguhnya pada (diri) Rasulullah itu terdapat contoh teladan yang baik bagi kamu (iaitu) bagi orang yang sentiasa mengharapkan (rahmat) Allah dan (takut akan azab) hari Kiamat dan banyak mengingati Allah..."
(Surah al-Ahzab ayat 21)

Allah SWT telah menyuruh kita agar mengikuti sunnah Rasulullah SAW. Rasulullah SAW juga turut menekankan betapa pentingnya menuruti sunnah baginda sebagaimana sabdanya yang bermaksud:

"Siapa yang benci dengan cara hidup (sunnah)-ku maka dia tidak termasuk golonganku."
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Kedua dalil di atas secara tidak langsung berkait rapat dengan isu yang sedang dibincangkan ini. Ini kerana kahwin juga merupakan satu tuntutan agama yang sangat besar. 


KEPENTINGAN PERKAHWINAN SERTA KELEBIHAN KAHWIN AWAL

Kita mendengar ada yang beralasan: "Kahwin bukan semata-mata seksual!"
Kepada mereka ini dikatakan, benar memang ia bukan semata-mata seks, akan tetapi seks menjadi salah satu sebab dan intipati terbesar di dalam suatu perkahwinan. Bahkan kita juga boleh mengatakan di antara faktor perkahwinan yang berjaya adalah apabila kedua pasangan suami isteri mempunyai hubungan seksual yang harmoni.













Di antara hikmah serta kepentingan kahwin awal yang disebutkan di dalam hadis Rasulullah SAW. Baginda bersabda yang bermaksud:

"Hai para pemuda! Sesiapa di antara kamu yang sanggup memikul tanggungjawab berumah tangga, maka kahwinlah! Kerana perkahwinan itu dapat menundukkan mata dan kemaluan (dari dosa). Siapa yang belum sanggup, hendaklah dia puasa, kerana puasa itu dapat menundukkan nafsu berahi."
(Riwayat Sahih Muslim)

Hadith pertama ini dengan jelas menyebut perkahwinan itu dapat menundukkan mata dan kemaluan dari dosa. Para ibu bapa yang menghalangi anaknya yang sudah bersedia untuk berkahwin hanyalah membuatkan anaknya berisiko untuk melakukan zina dan maksiat.

1). "Dari Umar al Khattab r.a., sesungguhnya telah berkata: "Kahwinkanlah anak-anak kamu apabila sampai baligh, janganlah kamu menanggung dosa-dosa mereka."
(Disebut oleh Ibnu Jauzi dalam Ahkam an Nisa)

2). "Dari Jabir r.a. katanya: "Rasulullah SAW pernah terlihat kepada seorang wanita, lalu baginda segera mendatangi isteri beliau Zainab yang sedang menyamak kulit, guna melepaskan rindunya. Sesudah itu baginda pergi menemui para sahabatnya, lalu baginda bersabda: "Sesungguhnya wanita itu datang dan pergi bagaikan syaitan. Maka bila kamu terlihat kepada wanita, datangilah isterimu, kerana yang demikian itu dapat mententeramkan gelojak hatimu."
(Riwayat Sahih Muslim)

Hadith kedua ini pula membicarakan tentang fitrah manusia iaitu seorang lelaki yang apabila terlihat seorang wanita memungkin teransang nafsunya. Maka dia disarankan agar terus mendatangi isterinya. Di sini lah keindahan Islam, kerana Islam itu menyempurnakan fitrah. Bukanlah seperti pendapat sebilangan orang masa kini yang sentiasa berdalih menafikan naluri seksualnya sedangkan hatinya berkata sebaliknya. Kerana inilah juga digalakkan untuk berkahwin kerana jika tidak berkahwin, jalan bagaimanakah lagi untuk mententeramkan hati lelaki?

3). "Apabila seorang isteri tidur memisah dari ranjang suaminya, maka si isteri itu dikutuk malaikat sampai pagi."
(Riwayat Imam Muslim)

4). "Demi Allah yang jiwaku di tanganNya, apabila seorang  lelaki memanggil isterinya tidur ke ranjang, tetapi si isteri enggan, maka penduduk langit marah kepadanya sampai suaminya memaafkannya"
(Hadis Sahih Muslim No. 1372 Jilid 3)

Hadith no. 3 dan 4 di atas menunjukkan bagaimana pentingnya kewajipan seorang isteri terhadap suaminya. Ini sekali lagi bukti bagaimana Islam itu mendidik umatnya dengan menyempurnakan fitrahnya sebagai seorang manusia. Apakah kita masih mahu berdolak dalik lagi mengenai bagaimana pentingnya hubungan seksual di dalam suatu perkahwinan?

ZINA DAN MASYARAKAT

Sebilangan masyarakat yang mengutamakan adat dan tradisi dilihat meletakkan garis tertentu yang perlu dicapai oleh anak-anak mereka sebelum dibenarkan untuk mendirikan rumah tangga. Hasilnya kita melihat semakin lama semakin sukarnya untuk berkahwin serta umur berkahwin pada masa kini semakin lewat berbanding pada masa lampau.

Rata-rata beralasan agar ia tidak menyusahkan anak-anak mereka kelak. Golongan sebegini melihat kemudaratan pada masa hadapan sebagai satu musibah akan tetapi mereka masih boleh menerima pada masa ini jika anak mereka bercinta, keluar berdating dengan pasangannya, berpegangan tangan atau lebih dahsyat lagi jika anaknya sudah menjejaki ke lembah penzinaan. Kemungkaran sebeginilah sebenarnya satu musibah yang perlu dibendung terlebih dahulu. Soal rezekinya di masa hadapan serahkan kepada Allah SWT. Bahkan kita dianjurkan agar bantu-membantu dan bukanlah bermaksud lepas kahwin,
"kau punya pasal. Jangan cari mak bapak dah!" dibudayakan. Konsep ini lah sebenarnya konsep yang salah.

Mungkin juga adanya ibu bapa yang mengatakan, "nak bercinta pun kami tak bagi!". Ketahuilah menghalangi diri anaknya untuk bercinta suatu benda yang boleh dikawalnya akan tetapi menghalangi hati anaknya yang mencintai seseorang bukanlah di dalam kawalannya. Perkara ini apabila ia sudah melarat boleh mengakibatkan perkara yang lebih dahsyat. Sebaiknya, rasa cinta anaknya itu diberi panduan sebaiknya agar ia tidak tersesat jalan serta terpedaya dengan tipu daya dunia dan syaitan.


Satu lagi hadith Nabi SAW yang bermaksud:
"Dari Ali r.a., sesungguhnya Rasulullah SAW telah bersabda kepadanya: "..3 perkara jangan engkau tangguhkan, solat apabila tiba waktunya, mayat apabila telah sampai, bujang apabila ditemukan sekufunya"
(Riwayat at-Tirmizi)

Ramai orang yang telah membincangkan halangan-halangan yang dihadapi oleh anak remaja yang ingin mendirikan rumah tangga. Rata-ratanya adalah kerana terlalu menjaga status keluarga yang menganggap jika kahwin awal akan menyebabkan tercemarnya maruah keluarga kerana anak tersebut mungkin dianggap telah rosak atau sebagainya. Akan tetapi, ingatlah jangan kerana terlalu menjaga perkara ini sehinggakan tanpa disedari anak-anak ini sudah pun melakukan kemaksiatan.



















Adanya satu kajian yang dijalankan oleh sekumpulan pelajar dan pensyarah yang membuat survey aktiviti seksual di kalangan pelajar sekolah dan lokasinya adalah di sebuah negeri di Malaysia. Dan usah terkejut kerana kebanyakan yang mengakui sudah melakukan seks mengatakan mereka telah melakukannya sejak usia 15 tahun. Bahkan ada yang lebih awal lagi iaitu seawal 12-13 tahun. Bukankah ini suatu keadaan yang sangat menakutkan?

Buat para ibu bapa, saya tidak mahu membuatkan anda berasa curiga dengan anak anda. Akan tetapi permasalahan ini wajar diberi perhatian oleh ibu bapa. Komunikasi, keprihatinan serta hubungan yang baik dapat membantu hubungan anak dan ibu bapanya. Didikan agama seawal yang mungkin haruslah diterapkan kepada anak-anak dan kahwinkan lah segera apabila telah mencapai usianya agar mereka terhindar dari fitnah dunia.






09 April 2012

8C YANG PATUT DIJAUHI WANITA

 
"Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu" ~Surah Muhammad, ayat 7

"Seandainya engkau menyampaikan keburukan saudaramu, Jika itu benar,maka bererti kamu sudah membuka aib saudaramu, dan jika itu salah, maka engkau sudah melakukan fitnah "


CABAR

Lelaki mempunyai ego mereka tersendiri. Jadi mereka tidak suka dicabar terutama sekali oleh wanita. Wanita perlu tahu batas tindakan mereka agar lelaki tidak rasa tercabar. Isteri kalau bergaduh dengan suami mulalah kata.Kalau awak berani cubalah cari perempuan lain! Dr Fadillah kata JGN CABAR SUAMI, nanti suami buat betul-betul isteri juga yg putih mata


CABUL

Cabul ni bermaksud keji dari segi perangai sehingga seseorang wanita itu langsung tidak malu. Misalnya bergaul bebas dgn lelaki yang bukan muhrim tanpa menghirau batas pergaulan. Juga perbuatan & kata2 isteri yang tak sopan (isteri hilang sifat malu)seperti keluarkan kata2 yg tidak baik pada mertua


CELUPAR

Wanita yg cantik akan kelihatan hodoh jika mulutnya celupar. Celupar lebih kurang cabul juga. Isteri selalu cakap yang tidak manis, selalu terlepas cakap pada suami sehingga membuat suami jauh hati.



 












COMOT
Terdapat wanita yg cantik tetapi comot. Comot ini samada melibatkan wajah wanita itu, penampilannya yg selekeh, kerja yg dilakukan serta tindak-tanduknya. Contohnya, isteri bila nak keluar rumah baru nak bersolek dan comel tapi kat rumah comot. Suami pula di tempat kerja asyik pulak nampak yg comel2 aje.Ada isteri kata - mekap untuk suami, tapi kat rumah tak praktik pun.














CEMBURU
Cemburu perlu dalam sesuatu hubungan. Tetapi wanita yg terlampau cemburu hingga pasangannya merasa terkongkong akan membawa padah kepada perhubungan mereka. Ini membuatkan lelaki akan rasa diri mereka tidak dipercayai. Suami lemas kalau isteri cemburu berlebih-lebihan sikit2 dok telefon suami kat tempat kerja. Suami baru balik kerja dah kita tanya macam-macam. Suami balik lewat overtime dah syak yg bukan2
.
  
CEREWET
Kata ulama hati wanita terletak pada mulutnya. Oleh itu wanita perlu mengawal percakapannya. Suami tak suka bila isteri cerewet tak bertempat. Contohnya kalau suami bawa makan luar, isteri nak tempat yang class2 aje. Restoran nak ada air-cond aje.


CINCAI

Buat kerja rumah cincai, masak cincai, kemas rumah cincai, jaga anak cincai. Dr Fadillah kata suami paling benci bila isteri cincai jaga anak├ó€¦ anak dah masuk longkang tapi mak dok lepak depan tv lagi.


CUAI

Kebiasaan lelaki tidak suka jika pasangannya cuai terutama apabila ia melibatkan masa. Misalnya apabila suami menetapkan keluar jam 3 tetapi pada masa yg ditetapkan isteri masih sibuk bersiap, bersolek, mengemas. Ini akan membuatkan mereka benci kerana situasi sebegini.

8C ini lambang keperibadian muslimah yang lemah akhlaknya. Berpelajaran tinggi belum tentu tinggi akhlaknya. Tapi kita insan yg mudah lupa & lalai ada masa2 tertentu, mungkin juga kerana sifat suami & keadaan sekeliling yang buat kita mempunyai salah satu ciri2 8C tu…Renungkanlah..



CIRI-CIRI WANITA SOLEHAH

 Rasulullah bersabda, ''Dunia ini adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah''

 (Riwayat Muslim)

CIRI-CIRI WANITA SOLEHAH.


Tidak banyak syarat yang dikenakan oleh Islam untuk seseorang wanita untuk menerima gelaran solehah, dan seterusnya menerima habuan syurga yang penuh keni'matan dari Allah s.w.t. Mereka hanya perlu memenuhi 2 syarat sahaja, iaitu:

1. Taat kepada Allah dan RasulNya
2. Taat kepada suami

Perincian dari dua syarat di atas adalah sebagai berikut:

1- Taat kepada Allah dan RasulNya

- Mencintai Allah s.w.t. dan Rasulullah s.a.w. melebihi dari segala-galanya.
- Wajib menutup aurat
- Tidak berhias dan berperangai seperti wanita jahiliah
- Tidak bermusafir atau bersama dengan lelaki ajnabi kecuali ada bersamanya  mahramnya.
- Sering membantu lelaki dalam perkara kebenaran, kebajikan dan takwa
- Berbuat baik kepada dua ibubapa
- Sentiasa bersedekah samada dalam keadaan susah ataupun senang
- Tidak berkhalwat dengan lelaki ajnabi
- Bersikap baik terhadap jiran tetangga

2. Taat kepada suami

- Memelihara kewajipan terhadap suami
- Sentiasa menyenangkan suami
- Menjaga kehormatan diri dan harta suaminya semasa suami tiada di rumah.
- Tidak cemberut di hadapan suami.
- Tidak menolak ajakan suami untuk tidur
- Tidak keluar tanpa izin suami.
- Tidak meninggikan suara melebihi suara suami
- Tidak membantah suaminya dalam kebenaran
- Tidak menerima tamu yang dibenci suaminya.

- Sentiasa memelihara diri, kebersihan fizikal dan kecantikannya serta kebersihan rumahtangga.



FAKTOR YANG MERENDAHKAN MARTABAT WANITA

Apabila kita melihat bahawa punca rendahnya martabat wanita adalah datangnya dari faktor dalaman. Bukanlah faktor luaran atau yang berbentuk material sebagaiamana yang digembar-gemburkan oleh para pejuang hak-hak palsu wanita.

Faktor-faktor tersebut ialah:

1- Lupa mengingati Allah

Kerana terlalu sibuk dengan tugas dan aktiviti luar atau memelihara anak-anak, maka tidak hairan jika ramai wanita yang tidak menyedari bahawa dirinya telah lalai dari mengingati Allah. Dan saat kelalaian ini pada hakikatnya merupakan saat yang paling berbahaya bagi diri mereka, di mana syaitan akan mengarahkan hawa nafsu agar memainkan peranannya.

Firman Allah s.w.t. di dalam surah al-Jathiah, ayat 23: Ertinya: " Maka sudahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmunya. Dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya."

Sabda Rasulullah s.a.w. : Ertinya: "Tidak sempurna iman seseorang dari kamu, sehingga dia merasa cenderung kepada apa yang aku sampaikan." (Riwayat Tarmizi)

Mengingati Allah s.w.t. bukan sahaja dengan berzikir, tetapi termasuklah menghadiri majlis-majlis ilmu, muzakrah atau sebagainya.

2- Mudah tertipu dengan keindahan dunia

Keindahan dunia dan keseronokkannya memang banyak menjebak wanita ke perangkapnya. Bukan setakat itu sahaja, malahan syaitan dengan mudah memperalatkannya untuk menarik kaum lelaki agar sama-sama bergelumang dengan dosa dan noda. Bukan sedikit yang sanggup menderhaka kepada Allah s.w.t. hanya kerana keni'matan dunia yang terlalu sedikit.

Firman Allah s.w.t. di dalam surah al-An'am: Ertinya:" Dan tidaklah penghidupan dunia ini melainkan permainan dan kelalaian dan sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa, oleh kerana itu tidakkah kamu berfikir."



05 April 2012

RAHSIA ISTERI YANG SUAMI PERLU TAHU















Cintai isterimu..
apabila dia merasa kopi atau tea anda. Dia hanya utk memastikan rasanya sedap untukmu...


Cintai isterimu..
apabila dia “memaksa” anda utk bersolat. Dia hanya ingin masuk syurga bersamamu...


Cintai isterimu..
apabila dia menyuruh anda bermain dengan anak-anak. Kerana dia tidak melahirkan anak itu dengan sendirinya tanpa dirimu...


Cintai isterimu..
apabila dia masak tidak sesedap ibumu. Kerana dia masih mencuba menjadi yang terbaik untukmu...

Cintai isterimu..
apabila dia merasa cemburu. Kerana dia memilihmu daripada berjuta lelaki di luar sana...